Kamis, 28 Juli 2011

Cerita Dewasa Istri Threesome

Cerita Dewasa Istri Threesome

Aku seorang suami umur 39 tahun dan istriku berumur 40 tahun. Kami mempunyai anak 2 orang, 1 perempuan dan satu laki-laki. Walaupun kami sudah berumur tapi kehidupan sex kami sangat memuaskan.
Kami selalu berhubungan sex. Istrku memang berumur 40 tahun tapi bodynya tanggung sexy dan terawat masih kelihatan seperti umur 30 tahun.
Aku berpikir untuk memberikan sesuatu yang lain kepada istriku, yaitu aku ingin
kami bercinta dengan satu orang lain, bertiga. Dan ini aku sampaikan kepada istriku sebut saja namanya Rina. Namaku sendiri Ricky. Pertama-tama Rina tidak setuju, tetapi setelah ku bujuk-bujuk kukatakan.
“Mah, ini kita lakukan untuk happy kita saja sayang”.
“Yah, pah tapikan saya malu bercinta dengan orang yang belum pernah saya kenal”.
“OK, sayang lupakan semua, yang penting saat itu kita mencapai kepuasan. Bagaimana sayang?”, setelah kubujuk akhirnya Rina setuju.
“Terserah papah ajalah.”
Aku lalu mencium istrku, dan malam itu kami bercinta dan kami melakukannya sampai pagi.
Waktu berjalan terus, sementara aku terus mencari orang yang cocok untuk kami aja bergabung. Suatu hari aku berkenalan dengan seorang guru instruktur senam di kota kami. Namanya Herman. Orangnya ganteng umurnya masih 26 tahun badanya pun sangat atletis. Beberapa kali pertemuan aku menyampaikan apa rencana kami kepada Herman, dan kulihat dia tidak terkejut.
“Biasa Mas, aku pernah melakukan ini dengan pasangan lain,” cerita herman. Oh aku sangat senag sekali, ternyata Herman sangat berpengalaman. Maka kami ataur rencana, Ini akan kami lakukan disalah satu hotel terkenal dikota kami.
Hari Sabtu siang Rina dan aku ngobrol berdua diruang tamu.
“Mah, aku kok rasanya kepengen kita tidur dihotel berdua saja malam ini”, Rina menyambut dengan hangat.
“Boleh juga tuh Mas, hitung-hitung bulan madu,” katanya.
Kami sepakat memilih Hotel “S” untuk menginap nanti malam.
Sesampai dihotel setelah menyelesaikan administrasi hotel, lalu kami masuk kamar hotel. Rina langsung rebahan diatas tempat tidur yang cukup besar. Sedangkan aku masuk kedalam kamar mandi untuk menelpon Herman, dan kami beri tahu nomor kamar dan jam berapa dia harus datang.
Didalam kamar aku dan Rina ngobrol dan sekali sekali kami berciuman, Aku meremas payudara Rina dari balik bajunya sambil terus menciumi leher jenjangnya. Rina mendesah, “aaahh… mas…..” sambil berciuman tanganku masuk kebalik baju yang dipakainya.
“Mas?…… aku mau Mas…!” Rok yaand dipakai Rina sudah naik sampai memperlihatkan paha Rina yan mulus dan putih, Dan tanganku mengelus-elus lembut memek Rina dari balik celana dalamnya dan aku merasakan cairan kemaluan istriku sudah mulai keluar… yah… oh…. terus Mas….. yahhh… atatasnya sayang…”
Tiba2 pintu diketuk dari luar. Kami buru2 merapihkan pakain kami, biasa Rina sambil ngomel,”siapa sih, ngegangu aja?”
Aku membuka pintu, Herman sudah didepan pintu dengan kaos ktetnya memperlihatkan tubuhnya yang atletis.
“Siappa pah?” tanya istrku dari dalam.
“Ini kenalkan teman papah, tadi telpon kebetulan dia ada di hotel ini, jadi papah suruh mampir saja.”
“Ini Rina istriku,”
“Aku Herman mbak,” sambil menyalami istriku.
Istriku banyak diam, mungkin kesel karena nanggung tadi. Sambil memeluk Rina aku berkata kepada Rina.
“Mah, Herman ini yang akan bergabung dengan kita untuk bercinta. Rina sedikit kaget, tapi setelah kutenangkan dia dapat menerimanya. Sambil ngobrol sekali-kali aku mencium Rina, pertama-tama Rina sanagt risih, tapi lama lama aku dapat merasakan Rina mulai terbiasa, malah membalas ciuman aku. Herman tersenyum melihat kami berciuman. Aku melihat istriku melirik Herman pada saat kami berciuman. Hernan masih duduk disofa sementara kami duduk dipinggir tempat tidur berpelukan menghadap kesofa dimana Herman duduk. Samil berciuman aku meraba-raba paha mulus istriku. Dan Rina melebarkan kakinya sehingga Herman dapat dengan jelas melihat paha bagian dalam Istriku dan celana dalam Rina. Herman berdiri menghampiri kami dan jongkok didepan kami. Sementara aku dan Rina terus berciuman dan pelan aku membuka satu persatu kancing kemeja Rina, dan terbukalah dadanya dengan BRa warna hitamnya. Tiba-tiba Rina tersentak, Rupanya Herman menciumi paha istriku, Rina menegang jilatan Herman terus merambat keatas menyentuh celana dalam istriku. Sementara aku sudah melepas beha Rina dan menciumi sambil menjilati puting teteknya.
“ooooohhh….. yahhhhhh… enak enak Her……jilati memek mbak Her…???” MUlut istriku terus merengek-rengek meminta Herman untuk menjilat memeknya. Aku merebahkan Rina ditempat tidur sementara kakinya masih menjuntai kebawah dan Herman terus menjilat dan menciumi selangkangan istriku. Rina melebarkan kakinya dan meminta Herman untuk membuka celana dalamnya.
“Iyah…. terus Her…. buka celana dalam Mbak…. jilati memek mbak oooohh…. Mbak mau ****** mu…….”
Herman lalu membuka celana dalam Rina….. dan kelihatanlah memek istriku dengan bulu yang rapih terawat dan berkilat, menandakan Rina sudah sangat terangsang.
Istriku sekarang sudah telanjang didepan dua laki-laki yang siap untu memberikan kepuasan kepadanya. Rina tergolek pasrah sementara kakinya tetap menapak di lantai sehingga memeknya menjadi lebih kelihat menonjol keatas. Herman berdiri lalu membuka kaosnya, kelihatan dadanya yang bidang ditumbuhi bulu, Istriku memeandang nanar, Herman juga membuka celana panjangnya. Otomatis Herman hanya memakai celana dalam saja, dan kontolnya yang belum tegang menonjol dan kelihatan jelas dimata istriku. Dan Rina terus melihat kebawah. Sambil berkata “Her…?Mbak mau ****** kamu! Puaskan Mbak Her……..” Rina Bangkit dari tempat tidur lalu jongkok didepan Herman.
Istriku menciumi ****** Herman dengan bernapsu….. lalu Rina menurunkan celana dalam Herman, maka kelihatanlah ****** Herman begitu dekatnya denga muka Istriku. Rina menjilati ****** Herman mulai dari pangkal sampai ujungnya. Terus berulang-ulang.
“ohhhhh…. enak Mbak …. enak sekali lidah kamu Mbak..” erang Herman. Istriku memasukan ****** Herman kedalam mulutnya berulang kali.
“Ahhhhh enak….. sekali Mbak” sambil tangan Rina mengocok-ngocok ****** Herman. Lalu Herman menngajak Rina berdiri. Lalu mereka berciuman sambil berdiri shhhhh…suara ciuman mereka sampai kekupingku aku terpancing, lalu menghampiri mereka. sambil jongkok dibelakang Rina, aku menciumi pantat rina sambil tanggan ku meraba-raba memek sitriku yang sudah basah…. merekaterus berpelukan sambil berciumana sementara aku menciumu pantat istriku……….
Tiba-tiba rina istriku menungging mengapai kembali ****** Herman dan dimasukannya kedalam mulut “acchhhhhh, Herman mengerang…. sementara aku menjilati memek Rina dari belaakng, sekali jari-jariku keluar masukan kedalam memek RIna.
“yahhhhh… terus Mas… masukkan jarinya Mas… Rin… ga tahan…… terus… yang dalam……… Entot saya…. her….. Mbak Mau kontolmu… masukkan ****** kamu kedalam memek MBak….. aaaccchhh… ssssssssshhhh..”
Kami berganti posisi. Aku rebahan di kasur sementara istriku menungging sambil menjilati ****** ku….. dari belakang Herman sudah siap-siap memasukan kontolnya yang sudah tegang kedalam memek istriku. Heramn mengosok-gosokan kontolnya kebelahan memek istriku.
“yahhh…. masukan Her… Mbak sudah ga kuat……. entot Mbak Her… Puaskan Mbak…..” pelan kepala ****** Herman mulai masuk kedalam memek Rina ….,
“sssshhhh…” Rina menegang ketika ****** Herman yang sudah tegang pelan-pelan masuk kedalam memeknya istriku. Herman berhenti sebentar, lalu pelan kembali menekan kontolnya masuk kedalam memek Rina kembali .Tubuh istriku bergetar…. ssshhhhh….. ohhhhhh… enak sekali her….. masukan terus yang dalam oooohhhhh hangat…. kontolmu hangat sekali Her……..”
“yahhh…Mbak ?…memekmupun berdenyut Mbakk…..” herman pelan menarik keluar kontolnya dan memasukannya kembali.
“Accchhhhh….. terus Her… yang kuat terus….. entot Mbak…… siram rahim Mbak dengan mani kamu…..” Herman semakin memaju kontolnya dan semakain cepat…… mbakkk…. mau keluar Her……… oh… mBak ga tahan…. Mbak ga tahan…….” istriku menggelepar-gelepar.
“Oohhhh… acccchhhh….. saya keluar…. saya keluar….. ahhhhhhhhhhhhhh………” istriku menegang, sementara Herman terus memaju kontolnya keluar masuk memek istriku. Istriku RIna tengkurap ditempaat tidur nafasnya memburu, sementara Herman tetap diatas tubuh Rina dan membiarkan kontolnya tetp tertancap didalam memek istriku sambil merasakan denyutan memek Rina meremas remas kontolnya. Lalu pelan pelan Herman mencabut kontolnya dan kembali memasukannya. Rina tersentak, “ohhh…. enak sekali kontolmu Her… ohhhh… terus… Her…. Mbak mau Lagi…… Mbak mau ****** mu lagi……….. Mbak mau di entot berdiri….. Ayo….. Mas entot saya…. puaskan saya……… Rina mau ****** kalian berdua….”
Rina berdiri di peluk Herman dari belakang sementara aku jongkok menjilati memek Istriku yang sudah sanagt basah, sambil menjilati memek nya jariku masukan kedalam.
“Yaahhhh enak Mas… terus jilati memek Rin……” Herman dan Rina berciuman…. sementara aku terus menjilati memek Rina. Kontolku semakin menegang aku sudah ga tahan, lalu aku melebarkan kaki Rina sambil berdiri aku memasukkan kontolku kedalam memeknya. Berdiri adalah posisi favorit istriku. Aku memutar-mutar pantataku sehingga jembutku bergesekan dengan itil bagi atas istriku.
“Oohhhh yyahhhhh…. kena mas… gesek-gesek terus… oohhhhh enak mas….. kontolnya….. ayoh Mas kita keluarkan sama-sama……. rina hampir…. achhhhh…”
Rina terus mengoyang-goyangkan pantatnya sambil berciuman dengan Herman sementara aku terus memacu kontolku semakin cepat. Herman terus meremas-remas tetek Istriku.
“Aachhhhhh…. oohhh.. aku keluar mas……. mbak keluar lagi Her…… ohh enakks…” Seeerrrr. Aku ikut menegang dan Crottttt……… kami berdua keluar bersama-sama.
“Ohhhhhh….” istriku terkulai dipelukan Herman.
“Achhhh.. ohhh..” aku mencabut kontolku dari memek Rina, sementara Rina masih terkulai dipelukan Herman. Kedua tangan Rina merangkul lehar Herman. ****** Herman masih sangat tegang karena memang dia belum keluar,
“Sambil berbisik… Mbak aku mau entot mbak… aku belum keluar… ahhh. Apa masih kuat mbak…?” tetap merangkul Herman lalu istriku mencium bibir Herman, sambil bergayut dia melingkarkan kakinya kepinggang Herman.
“Blessssss….” masuklah kembali ****** Herman kedalam memek Istriku, sambil berdiri mereka berpacu mencapai puncak kenikmatan.
“Yahhhhh…. enak kontolmu Her….. terus masukan yang dalam… kontolmu hangat…… puaskan mbak” mereka berpacu semakin cepat.
“Her mbak gak kuat mau keluar lagi….. achhhhhh……”
“Iyah mbak aku juga mau oooohohhhh… achhhhhh… terus… mbak keluar….. ohhhhhhh crooottttachhhhhhh”.
Kedua tubuh itu menegang dan berpelukan sangat eratnya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar